메인메뉴 바로가기본문으로 바로가기

2022 SPRING

Eksperimen dengan Suara dan Visual

Apa yang dilakukan pemuda Prancis ini – atau tentang seninya – tidak mudah untuk dijelaskan. Dia mengatakan bahwa dia telah lama tertarik untuk “membuat elemen yang berbeda bertemu” dengan “mengintegrasikan segala sesuatu yang berhubungan dengan suara dan seni visual” atau “mengumpulkan dua dunia bersama-sama.” Dan dia memilih Korea sebagai studionya.

Tidak seperti kebanyakan ekspatriat lama di Korea, perjalanan Rémi Klemensiewicz dimulai pada usia muda. Dibesarkan di Marseilles, Prancis, ia mendengar tentang Korea dan lingkungannya melalui ayahnya, seorang profesor seni yang sering mengadakan pameran di Asia.

Pada saat ia memasuki Sekolah Seni dan Desain Marseilles-Mediterania (ESADMM), Klemensiewicz condong ke arah filsafat Asia dan Timur. Dia berteman dengan siswa Korea di sekolah dan, atas undangan salah satu dari mereka, melakukan perjalanan perdananya ke Korea pada tahun 2009, ditunjang oleh kemampuan bertutur bahasa Korea yang belajar secara otodidak.

Salah satu persyaratan akademisnya adalah magang di luar negeri, jadi Klemensiewicz secara alami mengarahkan pandangannya ke Seoul lagi. Dengan bantuan salah satu teman Korea ayahnya, Klemensiewicz mendapatkan tugas empat bulan di sebuah perusahaan konsultan seni pada tahun 2011. Itu memberinya masa tinggal terlama di Korea dan menggembleng tekadnya untuk menjadikannya rumah barunya. Setelah lulus, dia berkata pada dirinya sendiri, “Saya harus pergi ke sana, saya harus menghabiskan waktu di sana, saya ingin melakukan sesuatu di sana.” Pada 2013, ia kembali tinggal secara permanen.

Suara (atau Tanpa Suara)
Klemensiewicz sering disebut seniman suara atau seniman intermedia, tetapi deskripsi dirinya hanyalah “seorang seniman yang tertarik pada suara”. Tertanam dengan kuat di Korea, ia menjelajah melalui dua domain: musik eksperimental dan seni visual yang dikombinasikan dengan suara. “Suara adalah hal utama bagi saya. Yang paling menarik bagi saya adalah membuat kedua domain ini bertemu,” katanya. Hasilnya bervariasi dalam ekspresi. Satu minggu ia mungkin tampil di sebuah konser, minggu berikutnya memamerkan “patung suara” terbarunya atau instalasi pameran, dengan tambahan waktu yang dihabiskan untuk menulis dan tampil bekerja sama dengan seorang koreografer.

Paradoksnya, beberapa karyanya tidak memiliki suara yang terdengar. Banyak fitur speaker rusak, seperti “Speaker Flag, Broken Flag”, yaitu speaker yang dipasang di dalam bendera Korea. “For Interpreters” adalah video yang menggunakan bahasa isyarat, membuat penonton membayangkan suaranya. Ini memainkan gagasan “mewakili suara tanpa suara.”

Selama bertahun-tahun, Klemensiewicz telah berpameran dan tampil di tempat-tempat utama seperti Pusat Seni Nam June Paik di Yongin, Provinsi Gyeonggi, Museum Nasional Hangeul dan Museum Nasional Seni Modern dan Kontemporer. Tetapi sebagian besar waktunya digunakan bekerja di ruang eksperimental kecil di area Universitas Hongik, tempat dia memulai dan masih tinggal.

Salah satu proyek pertamanya di Korea adalah “Takeout Drawing,” yang dikerjakan di salah satu kafe di daerah Itaewon, Seoul. Setiap hari selama dua bulan, ia melakukan konser solo dadakan, konser formal dengan bintang tamu, atau seringkali hanya latihan. Tanpa struktur yang jelas membingungkan beberapa pelanggan.

Lahir di Marseille, Prancis, dan tinggal di Seoul sejak 2013, Rémi Klemensiewicz dikenal sebagai seniman suara atau seniman intermedia. Dia mengeksplorasi cara untuk menyatukan dunia suara dan visual, dan menganalisis perbedaan antara keberadaan dan interpretasi, bergerak bebas di antara pameran, pertunjukan langsung, dan musik panggung.

Teka-Teki
Klemensiewicz tampaknya menikmati paradoks dan ambiguitas, yang tidak hanya menginformasikan karyanya tetapi juga kualitas bahasa dan budaya Korea yang membuatnya tertarik.

“Ketika saya berada di sekitar siswa dan guru mereka, saya dapat melihat perilaku hormat siswa tidak hanya dalam kata-kata mereka tetapi juga dalam gerakan mereka dan hal-hal halus lainnya,” katanya.Dia juga menemukan paradoks dalam penampilan eksterior tanah airnya dan Korea. Meskipun Paris dan tempat-tempat lain di sekitar Prancis mengesankan pengunjung dengan keindahannya, Klemensiewicz merasa tradisi dan spiritualitas telah hilang. Dia menemukan Korea menjadi kebalikannya. “Ketika saya pertama kali tiba di sini, saya melihat begitu banyak bangunan yang kacau-balau. Namun terlepas dari kekacauan visual, saya merasa ada keteraturan dalam pikiran orang-orang,” katanya. “Jika saya membandingkan kedua negara, di Prancis saya merasa ada keteraturan di luar dan kekacauan di dalam. Di Korea, ada kekacauan di permukaan dan ketertiban di dalam, dan ada hubungan dengan tradisi dan masa lalu.”

Penemuan-penemuan seperti itu mempesona dan merangsangnya serta membuatnya tetap terpaku pada Korea. Namun, karena alasan visa, ia harus menghabiskan sebagian besar masa pandemi di Prancis. Saat berada di sana, dia tinggal di pedesaan, dan ketika dia kembali ke Seoul baru-baru ini, dia menyadari lagi bagaimana fitur beton dan alamnya saling tumpang-tindih. Jalur kereta bawah tanah mengangkut penumpang ke kaki pegunungan di sekitarnya dan jalur sepeda sejajar dengan Sungai Han dengan kompleks apartemen besar yang menjulang sepelemparan batu. “Bagi saya, ini gila,” katanya sambil tertawa.

Klemensiewicz menampilkan “Handmixer,” bagian dari Seri Non-Musik Kontemporer Vol. 11, pada 19 November 2019, di Donquixote, sebuah ruang seni di Suncheon, Provinsi Jeolla Selatan.
© Artspace Donquixote

Mata Pencaharian
Saat menghabiskan sebagian besar periode COVID di pedesaan Prancis, ia menggunakan waktu senggang untuk menyusun pelajaran bahasa Korea daring bagi pengguna YouTube Prancis. Apa yang dimulai sebagai kompensasi yang disarankan oleh seorang teman berubah menjadi usaha yang serius. Dia akhirnya menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk merencanakan dan menulis pelajaran, dengan pengenalan panjang ke Hangeul, alfabet Korea.

Tutorialnya berdasarkan pengalamannya sendiri. Seorang seniman yang bekerja dengan suara, Klemensiewicz mengakui sebagian besar karyanya tidak memiliki potensi komersial. Pelajaran bahasa – Prancis ke Korea dan sebaliknya – telah memungkinkan dia untuk mengabaikan saran bahwa dia harus mencari pekerjaan tetap.

Menurut Klemensiewicz mengajar adalah untuk keseimbangan, tetapi akhirnya dia suka bereksperimen dengan bahasa. Selain itu, ia mengagumi kualitas visual Hangeul dan telah memasukkannya ke dalam karyanya. “Sound Word Series,” dipresentasikan di Pusat Seni Nam June Paik pada tahun 2018, menampilkan kata-kata Hangeul yang terdiri atas speaker dan kabel. Sebagai bagian dari pameran, ia mengadakan pertunjukan di dalam sangkar dengan musisi tamu; bersama-sama mereka berimprovisasi hanya menggunakan empat nada – C, A, G, E – dengan semua nada lainnya diredam di piano.

Mengajar kelas seni juga memberi Klemensiewicz stabilitas sambil membuka kemungkinan baru. Dia memulai dengan lokakarya seni untuk siswa sekolah menengah di Pusat Seni Nam June Paik dan sekarang memiliki kelas reguler di Hello Museum di Seongsu-dong, Seoul, di mana dia mengajar anak-anak tentang suara dan visual.

“Topeng yang Ditafsirkan,” dipresentasikan oleh Klemensiewicz di pameran “Project Hope?” diadakan pada 12-28 Oktober 2017, di Post Territory Ujeongguk, sebuah kompleks budaya di Seoul. Ini terdiri atas masker kertas, speaker, kabel dan suara.
© Rémi Klemensiewicz

Kemajuan
Meskipun karya Klemensiewicz sulit untuk didefinisikan, ada satu keajegan yang tidak dapat diubah: semua yang dilihat dan didengarnya entah bagaimana meresap ke dalam karya seninya. Dengan latar belakang itu, ketertarikannya yang hampir naluriah terhadap Korea, yang terus bergerak, lebih mudah dipahami.

Ketika dia pertama kali tiba, dia memiliki masa bulan madu, yang khas. “Saya bisa tidur di lantai dan bahagia. Saya bisa makan cajangmyeon setiap hari dan gembira. Hujan bisa turun setiap hari dan saya akan tetap bahagia,” kenangnya. Seiring berjalannya waktu, dia mulai diganggu oleh apa yang dia sebut “ritme kerja”, atau kesulitan memisahkan pekerjaan dari kehidupan pribadinya, kadang-kadang menerima pesan di malam hari meminta 10 halaman terjemahan pada hari berikutnya. Tapi dia mengakui bahwa dia tidak pandai memisahkan pekerjaan dari waktu luang karena, cara dia melihatnya, seni terkait dengan segalanya. “Selain itu, ketika saya melakukan pameran atau konser, saya sangat suka melakukannya sehingga saya tidak menganggapnya sebagai pekerjaan.”

Setelah sembilan tahun di Korea, kehidupan Klemensiewicz sejauh ini tampak seperti sebuah karya seni eksperimental dalam penciptaan, dengan penekanan pada proses dalam semangat seniman Fluxus yang telah mempengaruhinya. Maka, tidak mengherankan jika ia saat ini terlibat dalam proyek pertukaran dengan koreografer Ro Kyung-ae dan almamaternya di Prancis. Hal ini mengharuskan dia untuk membuat dan menampilkan musik untuk penari yang tidak bisa mendengar.

Pada usia 32, Klemensiewicz bertanya pada dirinya sendiri, “Bisakah saya terus hidup seperti ini? Apa yang akan terjadi jika tidak ada yang menghubungi saya lagi untuk melakukan pameran?” Dia ingat nasihat untuk mendapatkan pekerjaan tetap, tetapi dia tahu dia tidak akan bahagia di kantor. “Bagi saya, risikonya berharga,” katanya.

Cho Yoon-jung Penulis Lepas dan Penerjemah
Heo Dong-wuk Fotografer

전체메뉴

전체메뉴 닫기