메인메뉴 바로가기본문으로 바로가기

2021 AUTUMN

Berkebun dalam Ruangan

Pandemi virus corona telah menabur minat luas dalam berkebun. Tanaman hijau menenangkan saraf dan mencerahkan ruangan, sementara sayuran buatan sendiri membantu orang mengatasi kenaikan harga pangan.

life_1.jpg

Berkebun di rumah menunjukkan green thumbs (jempol hijau) dari semua generasi yang karena pembatasan terkait COVID-19 memaksa lebih banyak beraktivitas di rumah.Sebuah rangkaian kelas daring menyajikan cara terbaik penanaman sayuran dan bunga.
© KELAS 101

TERPAKSA BEKERJA DARI RUMAH, Park Eunjin, 36, pertama kali membeli sebuah tanaman kecil sebagai balsem untuk keletihan akibat pandemi COVID-19. Sekarang balkonnya dipenuhi tanaman hijau dan dia bertanya-tanya bagaimana dia bisa hidup tanpa tanaman. “Saya mengalami depresi akibat virus corona. Tapi sekarang saya merasa nyaman dan stabil saat merawat tanaman saya,” katanya.

Kim Kyeong-seon, seorang ibu pekerja berusia 39 tahun, selalu menghubungkan berkebun dengan generasi orang tuanya sampai dia menemukan kelas berkebun daring satu hari. Dengan segera, tanaman diletakkan di balkonnya untuk memberikan aktivitas bagi anak-anaknya, yang tidak dapat bersekolah atau mengunjungi peternakan sebagai hobi akhir pekan karena pembatasan terkait COVID. Ketika pandemi mereda, Kim berencana untuk mendaftar di kelas luring yang dikhususkan untuk “planterior”, gabungan dari “tanaman” dan “interior” yang menekankan efek dekoratif dan menenangkan yang ditawarkan tanaman dalam ruangan.

Sekitar satu dekade yang lalu, pensiunan mulai merangkul berkebun interior. Sekarang, pandemi telah memicu minat di antara mereka yang lebih muda dan lebih tua, yang dijuluki “farmrini” – gabungan dari kata “pertanian” dan “eorini” (“anakanak” dalam bahasa Korea). Awalnya, farmrini merujuk pada pemula di RealFarm, sebuah game jejaring sosial.

Karena mudah untuk memulai – cukup dengan masukkan tanah ke dalam mangkuk dan gabungkan dengan bibit, air, dan sinar matahari – banyak pemula yang belum pernah memiliki rumah dengan pekarangan, dengan cepat berkeyakinan bahwa tangan mereka yang berlepotan tanah akan menghasilkan sesuatu yang menyenangkan. dan praktis. Di kompleks apartemen saat ini, bentuk utama perumahan, taman balkon terlihat di manamana, dengan barisan sayuran dan tanaman berbunga hias yang ditumpuk di rak logam. Di lingkungan yang lebih tua, sayuran dapat menempati sepetak tanah dan memenuhi lorong-lorong sempit di dalam pot.

life_2.jpeg

Banyak orang mengatasi virus corona dengan merawat tanaman, yang membantu memproduksi serotonin, bahan kimia yang dianggap mengatasi kecemasan.
© Park Hee-ran

life_3.jpg

Dengan tanaman pot, anak-anak dapat menikmati alam di ruang tamu mereka. Sekarang apartemen merupakan bentuk utama perumahan di Korea, ruang keluarga, balkon dan atap berubah menjadi taman mini.
© Getty Image Korea

Tren Botani
Di satu sisi, semangat untuk berkebun di rumah sudah prima sebelum pandemi. Seoul Botanic Park, hal sejenis pertama di ibu kota, dibuka pada Oktober 2018 dan sejak itu telah menerima lebih dari 10 juta pengunjung. Setelah kesuksesan ini, “botani” telah menjadi label favorit di papan nama semua jenis tempat - kompleks apartemen, hotel, aula pernikahan, kedai kopi, agen real estat, ruang biliar, rumah sakit dan toko serba ada.

Bahkan sebelum itu, merek department store Tiga Besar Korea – Lotte, Shinsegae, dan Hyundai – mulai mencoba untuk saling mengalahkan dengan pajangan taman. Awal tahun ini, department store terbesar di Seoul, The Hyundai, mengubah desain tradisional tempat belanja ritelnya. Ia berkomitmen memberikan 49 persen dari seluruh area bisnisnya menjadi taman dalam ruangan dan tempat istirahat, tidak menekankan ruang lantai yang penuh dengan rak dan produk.

Penjualan eceran perlengkapan berkebun di rumah mengalami meledak. Lotte Mart, jaringan hypermarket, mengatakan penjualan perlengkapan berkebun pada Januari meningkat 17,6 persen pada 2019 dan 18,7 persen pada 2020, dari tahun ke tahun. Pada tahun 2020, ketika pembatasan pandemi membatasi pergerakan yang tidak penting dan menutup bisnis dan sekolah, penjualan pot bunga dan vas masing-masing naik 46,5 persen dan 22,3 persen. Platform belanja daring Interpark mengatakan penjualan perlengkapan berkebun meningkat 32 persen secara tahunan di paruh kedua tahun 2020.

Bisnis persewaan pembudidaya hidroponik juga berkembang pesat. Menurut Asosiasi Promosi Penemuan Korea, nilai pasar pembudidaya hidroponik diperkirakan akan tumbuh dari 10 miliar won pada 2019 menjadi 500 miliar won pada 2023. Industri pameran terkait juga melonjak. Pameran khusus berjudul “Halo, Tanaman Rumah Saya” diadakan di Arboretum Nasional Sejong di Provinsi Chungcheong Selatan awal tahun ini, dan pameran bertema “Berkebun” akan berlanjut di Piknik, sebuah kompleks budaya di Seoul, hingga Oktober.

Setelah pandemi mereda, memulihkan segudang pilihan di luar rumah, kebutuhan pangan mungkin masih mempertahankan minat berkebun dalam ruangan. Dari tahun ke tahun, harga daun bawang dan bawang putih masing-masing naik 130 persen dan 53 persen, pada Mei 2021. Keduanya penting dalam pembuatan kimchi dan berbagai lauk pauk lainnya, sehingga banyak rumah tangga yang membudidayakannya sendiri.

Ketertarikan menanam daun bawang mengilhami portmanteau lain: “patech,” dari “pa,” kata Korea untuk daun bawang, dan “jaetech,” turunan dari kata Jepang “zaitech,” mengacu pada metode rekayasa keuangan yang diterapkan untuk melakukan investasi yang memiliki potensi tinggi.

Semakin lama Green Thumb (Jempol Hijau) dapat menahan anggaran makanan, semakin baik kemungkinan sayuran akan terus terlihat tumbuh di balkon apartemen dan rak di samping jendela.

Planterior dan Tanaman Piaraan
Tren planterior datang setelah berkebun interior.Analisis pembelian kartu kredit oleh Hana Institute of Finance menunjukkan penurunan penjualan bunga dan tanaman berbunga masing-masing sebesar delapan persen dan 10 persen dari Januari hingga Februari 2020. Tetapi pada bulan Maret, ketika pembatasan COVID diperketat, trennya berbalik tajam, naik empat hingga 30 persen setiap bulan dari April hingga Oktober.

Di beberapa rumah tangga, tanaman lebih dari sekadar cara untuk mempercantik interior. Mereka telah menjadi piaraan. Gagasan ini telah melunakkan perasaan kesepian dan keterasingan, terutama di antara para lajang dan orang tua. Minat berkembang setelah selebriti, termasuk anggota boy band mega-hit BTS, mulai men-tweet tentang tanaman mereka dan menyebut mereka sebagai piaraan.

Analisis pemerintah terhadap tren konsumen terhadap tanaman yang mengalir menunjukkan jumlah klik atau pencarian pada industri florikultura dan bunga meningkat sekitar 10,3 persen pada tahun 2020, yang mencerminkan meningkatnya minat pada tanaman hias dan tanaman piaraan.

Stephen Kaplan, seorang psikolog Amerika, mengajukan teori pemulihan perhatian yang menunjukkan bahwa waktu yang dihabiskan dengan alam dapat menghilangkan kelelahan mental. Tanaman meningkatkan kadar serotonin dan mengurangi depresi dan kecemasan. Mereka yang telah terpesona dengan berkebun di rumah kemungkinan telah mengalami kekuatan penyembuhan oleh tanaman. Ini meningkatkan kemungkinan berkebun di rumah diterima sebagai gaya hidup bahkan setelah pandemi mereda.

Bagaimana selanjutnya? Mungkin perusahaan seperti Herbert, startup Austria yang memiliki sistem yang disebut “Ponix”, memungkinkan tanaman ditanam secara vertikal untuk membuat desain dinding dan perlengkapan seperti bingkai foto; atau Vincross, perusahaan rintisan Tiongkok yang telah mengembangkan pabrik robot yang bergerak seperti piaraan. Untuk layanan perawatan tanaman, klinik tanaman dan hotel akan merawat tanaman hias dan mengizinkan wisatawan untuk menurunkan tanaman mereka dan kemudian mengambilnya kembali setelah perjalanan mereka. Bahkan ada layanan daring yang memberikan diagnosis atau resep obat untuk tanaman hias.

Di beberapa rumah tangga, tanaman lebih dari sekadar cara untuk mempercantik interior. Mereka telah menjadi piaraan.

life_4.jpeg

Pelajaran daring yang mudah diikuti menjangkau lebih dari sekadar memasukkan tanah dan tanaman ke dalam pot. Berbagai kelas ditawarkan, termasuk penataan tanaman untuk hiasan dinding.
ⓒ KELAS 101

life_5.jpg

Kelas berkebun di rumah juga disebut kursus “kurasi tanaman”. Mereka memberikan pandangan lebih dekat pada siklus tumbuh, anjuran dan larangan menanam tanaman, dan cara menggunakannya untuk keindahan ruang.
ⓒ KELAS 101

Jeong Dae-heonPresiden, Asosiasi Kehidupan Berkebun Korea; Reporter, Majalah Bulanan Gardening

전체메뉴

전체메뉴 닫기